Lampung Selatan Jadi Lokus Advokasi Program Nasional Gerakan Keamanan Pangan BPOM

Bupati Lamsel Nanang Ermanto Saat Advokasi Pangan | Ist/Lampungpro.co

KALIANDA (Lampungpro.co): Bupati Lampung Selatan Nanang Ermanto membuka kegiatan Advokasi Keamanan Pangan di Aula Krakatau, Selasa (16/3/2021). Kegiatan yang diinisiasi oleh Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) itu, dihadiri Kepala Balai Besar POM di Bandar Lampung Susan Gracia Arpan, Ketua TP PKK Lampung Selatan Winarni, dan Wakil Ketua TP PKK Nuri Maulida.

Hadir juga Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappeda) Lampung Selatan Wahidin Amin beserta sejumlah pejabat utama dan Kepala OPD dilingkungan Pemkab setempat. Dalam sambutannya Nanang mengatakan, dirinya sangat mengapresiasi kehadiran BPOM di Bandar Lampung, untuk melakukan berbagai kegiatan advokasi keamanan pangan di Lampung Selatan.

“Insya Allah, akan kami dukung penuh kegiatan tersebut. Saya harap jajaran dinas terkait, mendukung dengan optimal kegiatan yang akan dilaksanakan. Karena kegiatan ini juga sejalan dengan kegiatan swasembada gizi,” kata Nanang Ermanto.

Nanang berharap, desa atau pasar yang menjadi lokus advokasi desa pangan aman, pasar aman dari bahan berbahaya harus benar-benar bebas dari peredaran narkoba, obat tradisional atau kosmetik yang mengandung bahan berbahaya.  “Kita sebagai pintu gerbang Sumatera yang memiliki kualitas dibidang peternakan serta pertanian, harus mempunyai wadah atau market yang dikelola oleh BUMD, sehingga dapat menyuplai ke luar daerah,” ujar Nanang.

Sementara itu Kepala Balai Besar POM di Bandar Lampung Susan Gracia Arpan mengungkapkan, pada tahun 2021 Lampung Selatan menjadi salah satu lokus Advokasi Program Nasional Gerakan Keamanan Pangan. Rinciannya satu pasar intervensi untuk menjadi pasar pangan aman dari bahan berbahaya, dimana pasar yang telah dipilih dari hasil survey adalah Pasar Sidomulyo.

"BPOM juga telah mengintervensi Pasar Kalianda sejak tahun 2017 hingga tahun 2019. Bahkan tidak hanya pasar, BPOM juga telah memilih beberapa desa yang ada di Lampung Selatan, yang akan diintervensi untuk program keamanan pangan desa. Diantaranya Desa Kalisari, Desa Kekiling, Desa Sumber Sari, dan Desa Cinta Mulya,” ungkap Santi Gracia Arpan.

Setelah desa dan pasar, sasaran BPOM selanjutnya adalah memilih 50 sekolah yang ada di Lampung Selatan, yang akan menerima sosialisasi keamanan pangan jajanan pangan usia sekolah. Nantinya akan dipilih 12 sekolah yang akan di intervensi lebih lanjut, dalam kegiatan jajan pangan anak sekolah ini.

"Untuk ketiga program nasional ini, Provinsi Lampung telah meraih juara nasional yaitu pada program pengawalan jajanan anak usia sekolah se-Indonesia. Keberhasilan program-program tersebut, perlu adanya koordinasi lintas sektor, serta menggalang pemangku kepentingan untuk dapat mencapai tujuan bersama," jelas Susan.

Selain itu, juga perlunya dukungan serta komitmen pemerintah daerah untuk mengawal keberlanjutan desa, pasar, dan sekolah yang telah di intervensi dan mereplikasi program di kabupaten/kota. BPOM juga telah mengajukan permohonan kepada Bupati, untuk memperpanjang MoU (kerjasama) antara Lampung Selatan dengan Balai Besar POM di Bandar Lampung yang sudah berakhir pada tahun ini. (RLS/PRO3)


>

#Pemkab # Lampung Selatan # Nanang Ermanto # BPOM # Makanan # Obat # Pasar # Pangan # Advokasi
Berita Terkait
Ulasan