Pemkab Lampung Selatan Sosialisasi Layanan Pensiun Terpadu Pada 237 ASN Purna Tugas

Bupati Nanang Saat Beri Tali Asih PNS Purna Tugas | Ist/Lampungpro.co

KALIANDA (Lampungpro.co): Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Lampung Selatan melalui Badan Kepegawaian dan Diklat (BKD), menggelar Sosialisasi Layanan Penisun Terpadu bagi 237 PNS yang memasuki masa Batas usia Pensiun (BUP). Sosialisasi di Aula Sebuku, Rumah Dinas Bupati, dibuka langsung oleh Bupati Lampung Selatan Nanang Ermanto, Rabu (7/4/2021).

Hadir dalam acara itu Sekretaris Daerah Lampung Selatan Thamrin dan Kepala Badan Kepegawaian dan Diklat (BKD) Puji Sukanto. Hadir juga Kepala PT Taspen (Persero) Cabang Bandar Lampung Erdi Yanto dan Kepala PT Bank Mandiri Taspen Bandar Lampung Andi beserta jajaran.

Dalam kesempatan itu, Bupati Lampung Selatan Nanang Ermanto berharap, para PNS yang akan memasuki purna tugas untuk tidak berhenti berkarya. Sebab menurutnya, purna tugas atau masa pensiun bukan berarti purna karya.

“Jangan putus pengabdian, dan jangan pernah ada kata-kata kita tidak lagi bermanfaat setelah tidak lagi bekerja sebagai PNS. Teruslah produktif, memiliki semangat kerja seperti baru menjadi pegawai serta inspiratif untuk menciptakan peluang usaha,” kata Nanang Ermanto.

Nanang menilai, masa purna tugas juga merupakan suatu proses yang alami dalam dunia kepegawaian, yang tidak perlu ditakuti dan tak dapat dihindari. Bahkan menurutnya, masa ini adalah masa yang amat ditunggu-tunggu oleh semua PNS.

“Seharusnya pensiun ini masa bahagia. Inilah saatnya bapak ibu bisa berinteraksi dengan anak, cucu dan keluarga. Karena mungkin ketika bekerja sebagai PNS tidak ada waktu untuk keluarga, jadi tidak perlu ditakuti dan dihindari,” ujar Nanang.

Oleh karena itu, Nanang berpesan setelah purna tugas, para PNS yang memasuki batas usia pensiun untuk senantiasa tetap menjaga kondisi jasmani agar selalu sehat. Jangan kendorkan semangat untuk mengabdi dan jangan jadikan masa pensiun ini sebagai momok menakutkan yang akan menimbulkan penyakit.

Sementara itu, Kepala BKD Lampung Selatan Puji Sukanto menjelaskan, peserta kegiatan sosialisasi tersebut adalah PNS yang akan memasuki masa BUP Terhitung Mulai Tanggal (TMT) Januari 2022 sampai dengan Juni 2022. Jumlah peserta Sosialisasi Layanan Pensiun Terpadu Tahap I ini ada 237 orang.

"Dari 237 peserta ini, terdiri dari satu pejabat struktural Eselon II, tujuh pejabat struktural Eselon III, 14 pejabat struktural Eselon IV, 188 fungsional, dan 27 pelaksana. Sedangkan berdasarkan golongan dengan rincian Golongan IV ada 161 orang, golongan III 62 orang, dan golongan II 14 orang,” jelas Puji Sukanto.

Adapun maksud dan tujuan dari kegiatan itu, untuk memberikan layanan pensiun kepada PNS yang akan memasuki batas usia pensiun tepat waktu, tepat orang, tepat jumlah, tepat tempat, dan tepat administrasi. Dengan target enam bulan sebelum TMT masa pensiun, SK pensiunnya telah terbit dan diterima oleh PNS yang bersangkutan.

Sementara itu, dalam acara itu juga dilakukan serah terima kepengurusan Korpri Lampung Selatan, terkait berlakunya Peraturan Pemerintah Nomor 18 Tahun 2016 dan Peraturan Daerah Kabupaten Lampug Selatan Nomor 10 Tahun 2020 yang mengakibatkan keberadaan Sekretariat Dewan Pengurus Korpri Lampung Selatan bergabung dengan BKD Kabupaten Lampung Selatan. Kemudian dilakukan juga penyerahan secara simbolis, program kesejahteraan Korpri berupa penyerahan uang duka kepada ahli waris dari PNS yang meninggal dunia sebanyak 20 orang.

Kemudian penyerahan tali asih bagi pensiunan PNS tahun 2020 sebanyak tujuh orang. Serta penyerahan simbolis layanan PT Taspen Bandar Lampung berupa SK Pensiun untuk TMT Tahun 2021, penyerahan Kartu Peserta Taspen, dan penyerahan Kartu JKK-JKM bagi THLS Lampung Selatan. (RLS/PRO3)


>


#Pemkab # Lampung Selatan # Nanang Ermanto # BKD # Pegawai # PNS # ASN # Tali Asih # Pensiunan
Related Post
COMMENTS
X