Tegas, Dua Polisi di Bandar Lampung Miliki 100 Ekstasi Terancam Mati Hingga Dipecat

Kapolda Lampung Irjen Hendro Sugiatno | Lampungpro.co

BANDAR LAMPUNG (Lampungpro.co): Dua oknum anggota kepolisian berpangkat Briptu, yang terlibat mempunyai 100 butir ekstasi di Bandar Lampung terancam hukuman mati hingga pemecatan tidak hormat. Sebelumnya dua oknum inisial ZO dan IE ini, tertangkap mempunyai ekstasi saat berada di rumah ZO di Kedamaian Bandar Lampung pada Minggu (6/6/2021).

Kapolda Lampung Irjen Hendro Sugiatno berjanji akan menindak tegas, setiap oknum kepolisian yang terlibat tindak pidana baik kriminalitas maupun narkotika. Termasuk dalam hal ini Briptu ZO dan Briptu IE, atas dugaan kepemilikan 100 butir ekstasi.


SEBELUMNYA : Diduga Hendak Pesta Narkoba, Dua Oknum Polisi Diamankan Polresta Bandar Lampung

"Sekarang masih kami dalami, dimana yang sebelumnya ditangani Polresta Bandar Lampung, kini ditangani Direktorat Reserse Narkoba Polda. Selanjutnya akan dilakukan pengembangan lebih lanjut, guna menelusuri asal muasal narkotika yang dimiliki dua oknum ini," kata Irjen Hendro Sugiatno, Kamis (10/6/2021).

Jendral bintang dua ini pun memastikan, Briptu ZO dan Briptu IE akan diproses secara tegas dengan pidana umum dan Komisi Kode Etik (KKE) Polri. Karena sebelumnya setiap anggota kepolisian sudah diingatkan, agar tidak terlibat dalam tindak pidana apapun.

"Kedua oknum tersebut terbukti melakukan pelanggaran hukum dan disiplin Polri. Maka dari itu, sanksi berat berupa pemberhentian tidak dengan hormat akan diberlakukan, karena sejatinya Polisi menjalankan tugas sebagai pengayom, pelindung, dan pelayan bagi masyarakat," ujar Hendro Sugiatno.

Sementara itu, Kabid Humas Polda Lampung Kombes Zahwani Pandra Arsyad mengungkapkan, dua oknum yang ditangkap karena kepemilikan ekstasi ini telah lakukan proses penyidikan lebih lanjut, sesuai atensi Kapolda Lampung. Tentunya proses pemeriksaan ini sesuai dengan Undang-Undang Nomor 35 tahun 2009.

"Hasil pengembangan dan gelar perkara yang telah dilakukan, untuk oknum Briptu ZO ini dijerat Undang-Undang Nomor 35 tahun 2009 tentang narkotika Pasal 114 ayat 2 Juncto Pasal 112 ayat 2 dan Juncto 132 ayat 1. Ada pun ancaman pidananya penjara enam tahun, paling lama 20 tahun hingga ancaman mati," ungkap Kombes Zahwani Pandra.

Sementara terhadap pelaku Briptu IE hasilnya dipersangkakan Undang-Undang nomor 35 tahun 2009 apasal 114 ayat 2, Pasal 112 ayat 1 Juncto Undang-Undang Darurat tentsnt kepemilikan senjata tajam. Sedangkan untuk satu orang warga sipil yang sebelumnya ikut diamankan, ini tidak cukup alat bukti karena saat kejadian, dia diminta menemani Briptu IE ke rumah Briptu ZO di Kedamaian. (***)

Editor : Febri Arianto



#Narkoba # Sabu # Ekstasi # Narkotika # Polisi # Obat # Pidana
Related Post
COMMENTS