Terorganisir, Satpol PP Kota Bandar Lampung Jaring Manusia Silver dan Satu Pengawas

Dua manusia silver dan satu pengawas saat di kantor Satpol PP Kota Bandar Lampung, Senin (11/10/2021) LAMPUNGPRO.CO/SATPOL PP

BANDAR LAMPUNG (Lampungpro.co): Tim Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) Kota Bandar Lampung kembali menjaring dua manusia silver dan satu pengawas, Senin (11/10/2021). Pengamanan manusia silver tersebut sesuai Peraturan Daerah (Perda) Nomor 3 Tahun 2010 Tentang Pembinaan Anak Jalanan, Gelandangan dan Pengemis di Kota Bandar Lampung.


Kepala Satuan (Kasat) Pol PP Kota Bandar Lampung, Suhardi Syamsi, mengatakan pengamanan ini  sesuai dengan istruksi Pimpinan. "Kita melakukan penertiban ini secara rutin, baik itu pengemis, gelandangan, anak punk, manusia silver, manusia gerobak, maupun manusia karung. Penanganan manusia silver ini sudah kesekian kalinya kita lakukan," kata Suhardi Syamsi.

Suhardi menerangkan dari hasil wawancara dengan manusia silver ini, ternyata mereka memiliki jaringan terorganisir. "Jadi para manusia silver ini memiliki koordinator dan pengawas dalam menjalankan kegiatannya setiap hari. Dari manusia silver ini menyetorkan uang Rp30 ribu itu untuk biaya cat tubuhnya, nanti disetorkan dengan koordinator Rp20ribu dan pengawasnya Rp10 ribu," ucap suhardi. 

Melihat adanya struktur yang terorganisir, Satpol-PP Kota Bandar Lampung masih mencari keberadaan  koordinator manusia silver. "Kita sudah berkoordinasi dengan pihak kepolisian dalam hal ini Polresta Bandar Lampung terkait masalah ini, karena kita lihat ada pelanggaran hukum yang dilakukan. Mereka memperkerjakan anak di bawah umur dan itu merupakan tindak pindana," ujarnya. 

Ia berharap masyarakat Kota Bandar Lampung untuk tidak memberikan uang kepada manusia silver termasuk anak jalanan yang berkeliaran di jalan. "Ini kita himbau kepada masyarakat untuk tidak memberikan uang kepada mereka karena bisa menumbuh suburkan manusia silver dimana-mana. Kalau tidak ada yang memberi pasti praktek seperti ini akan hilang," ungkapnya. 

Sementara itu, Fahri (28) salah satu manusia silver mengatakan dia melakukan ini karena keterpaksaan ekonomi. "Saya memiliki keluarga yang harus saya berikan makan. Sebelumnya saya bekerja di pemasangan baja ringan tapi saat ini lagi sepi jadi saya coba jadi manusia silver. Saya kapok ngak akan lagi menjadi manusia silver," ucapnya. 

Suhardi Syamsi menjelaskan untuk saat ini manusi silver dan pengawas akan didata untuk menjadikan efek jera. "Kita akan data, dan akan kita pulangkan kepada keluarganya, kita sudah ingatkan jika nanti terjaring kembali akan kita serahkan kepada Polresta Bandar Lampung untuk diproses. Kita akan terus mengawasi dan berkoordinasi setidaknya dapat mengurangi jumlah manusia silver yang ada di Bandar Lampung," tegasnya. (***)

Editor: Amiruddin Sormin, Reportase: Sandy



#pengemis # manusia silver # razia # bandar lampung # satpol pp # polresta bandar lampung # pekot bandar lampung
Berita Terkait
Ulasan