Kurikulum Merdeka Tantang Kreativitas Guru Ciptakan Konten Bahasa Inggris untuk Keperluan Khusus

Nina Fatriana, M.Pd. LAMPUNGPRO.CO/DOK.PRIBADI

BANDAR LAMPUNG--Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan teknologi (Mendikbudristek), Nadiem Makarim, meluncurkan Kurikulum Merdeka pada Februari 2022. Ini merupakan episode ke-15 kebijakan merdeka belajar pada tingkat PAUD, SD, SMP, SMA/SMK. Peluncuran ini disiarkan secara live streaming di Youtube sebagai upaya soialisasi kepada masyarakat.


Kurikulum Merdeka ini sebelumnya diimplementasikan di sekolah penggerak (SMA) dan SMK pusat keunggulan dengan nama Kurikulum Prototype. Berbeda dengan  Kurikulum 2013 (K13) yang diregulasikan Kemendibudristek, implementasi Kurikulum Merdeka ini diseting dengan platform Implementasi Kurikulum Merdeka Mandiri (IKM). 

Artinya, pihak sekolah diberi kemerdekaan menentukan apakah siap atau belum untuk mengimplementasi kurikulum baru ini. Untuk itu, Kemendibudristek membuka aplikasi pendaftaran implementasi Kurikulum Merdeka mandiri hingga 31 Maret 2022.  

Hingga kini, terjaring banyak sekolah yang berkomitmen mengimplementasikan Kurikulum Merdeka secara mandiri dengan status salah satu dari tiga tingkatan kesiapan yaitu mandiri belajar, mandiri berubah, dan mandiri berbagi. Sekolah tersebut akan menerapkan Kurikulum Merdeka ini sesuai statusnya mulai Tahun Pelajaran 2022/2023, Juli 2022 mendatang. Khususnya, kelas 10, kelas 10, dan kelas 11 SMA sekolah penggerak dan SMK pusat keunggulan yang merintis implementasi kurikulum ini sejak 2020. 

Hal menantang dari kebijakan ini bagi guru Bahasa Inggris SMK dana madrasah aliyah kejuruan (MAK) adalah pada struktur kurikulum yang menempatkan mata pelajaran Bahasa Inggris sebagai bagian mata pelajaran dasar–dasar kejuruan (dulu mata pelajaran umum dalam K13) bersama Matematika dan Informatika. Artinya, ketiga mata pelajaran tersebut diberi kemerdekaan menyesuaikan perancangan materi pembelajaran sesuai kebutuhan kompetensi keahlian vokasi masing masing SMK. 

Jadi, setiap SMK memiliki keunikan sendiri dalam pembelajaran Bahasa Inggris sesuai analisa kebutuhan (need analysis) masing masing kompetensi keahlian vokasinya. Khususnya mata pelajaran Bahasa Inggris sebagai mata pelajaran dasar–dasar kejuruan di SMK.

Ini menjadi tantangan bagi guru sekaligus institusi pencetak guru Bahasa Inggris di masa depan untuk menyiapkan mahasiswa menjadi English For Specific Purposes (ESP) material designer (perancang materi pelajaran Bahasa Inggris untuk keperluan khusus). Di sinilah letak kemerdekaan mengajar guru Bahasa Inggris di SMK. 

Lewat implementasi Kurikulum Merdeka ini, guru Bahasa Inggris SMK bebas menerapkan konten yang tertuang dalam standar isi dan capaian pembelajaran. Menjadi tujuan pembelajaran dan rangkuman alur tujuan pembelajaran menjadi modul pembelajaran yang berdiferensiasi sesuai kompetensi keahlian vokasi di SMK terkait.

Misalnya, ESP for mechanical engineering, ESP for automotive engineering, ESP for electrical engineering, dan ESP for civil engineering. Implikasi langsung  kebijakan Kemdikbudristek ini bahwa guru harus lebih mendalami tentang  kompetensi perancangan materi ESP di sekolah vokasi. 

Implikasi tidak langsung mengarah kepada institusi pencetak guru di perguruan tinggi untuk lebih menyiapkan dan membekali mahasiswa sebagai calon guru masa depan dengan ketrampilan mendesain materi pelajaran Bahasa Inggris berbentuk ESP.

Materi konten pembelajaran ESP bisa dikomersilkan di Youtube sebagai sumber penghasilan selain mengajar (edupreneur principle). Harapannya, ketika para mahaisiswa pendidikan Bahana Inggris tersebut terjun kuliah program pengalaman lapangan (PPL) ke sekolah khususnya SMK.

Mereka siap dengan keterampilan ESP mulai dari menganalisa kebutuhan, menetapkan tujuan pembelajaran, merancang materi, mengajar, dan pendampingan. Konsolidasi internal tentunya perlu segera dilakukan dalam hal perancangan kurikulum mata kuliah pengajaran Bahasa Inggris di SMK yang terintegrasi dengan mata kuliah pendidikan Bahasa Inggris lainnya. (Nina Fatriana, M.Pd., Pakar Pengembangan Kurikulum dan Materi Bahasa Inggris Universitas Teknokrat Indonesia)

Editor: Amiruddin Sormin



#Bahasa Inggris # Universitas Teknokrat Indonesia # mata pelajaran # guru # siswa # mahasiswa # SMK # SMA
Berita Terkait
Ulasan
X