Wartawan Dibacok saat Konfirmasi Pengolahan Emas Ilegal di Way Ratai Pesawaran Lampung

Faisal, wartawan AmperaNews dibacok saat meliput pengolahan emas ilegal di Way Ratai, Pesawaran. [ISTIMEWA]

WAY RATAI (Lampungpro.co): Faisal (38),wartawan AmperaNews, dibacok orang tak dikenal (OTD) saat akan konfirmasi terkait keberadaan pengolahan emas ilegal di Desa Mulyosari dusun, Way Ratai, Kabupaten Pesawaran, Senin (5/12/2022) sekitar pukul 10.00 WIB. Faisal mengatakan dibacok oleh terduga pemilik pengolahan emas ilegal saat akan konfirmasi kepada pemilik pengelolaan emas tersebut.


"Ceritanya saya mau konfirmasi karena ada pengolahan emas.Nah saat saya mau konfirmasi, saya tanya siapa yang punya pengolahan emas itu, orang itu bilang dia yang punya. Terus bilang kami ngambil foto ya? Belum sempat saya jawab orang itu langsung mukul saya pakai kayu. Setelah itu, orang itu langsong ngebacok saya dan saya langsung lari,"kata Faisal saat dikonfirmasi melalui sambungan ponsel, kepada Suara.com (jaringan media Lampungpro.co) Senin (05/12/2022) sekitar pukul 13.47 WIB.

Dia mengaku tidak tahu identitas orang yang membacok dirinya itu. Namun orang yang membacok dia tersebut mengaku pemilik pengolahan emas ilegal yang ada di Desa Mulyasari, Way Ratai, Kabupaten Pesawaran.

"Saya enggak kenal sama orang yang ngebacok saya itu. Tapi waktu saya konfirmasi, orang itu ngaku dia punya pengolahan emas ilegal yang ada di dekat lokasi saya dibacok. Dan saya sudah laporan ke Polsek Padang Cermin dan sekarang mau buat laporan ke Polres Pesawaran masih dalam perjalanan," ujarnya.

Sebelumnya beredar rekaman suara dan rekaman video wartawan di Pesawaran bernama Faisal dibacok oleh orang tak dikenal (OTD)di wilayah Way Ratai,Kabupaten Pesawaran Senin (5/12/2022). Dalam rekaman suara yang beredar di group Whatsaapp, yang dikirim langsung oleh Faisal menyebutkan bahwa dia kena bacok saat meliput tambang emas di wilayah Way Ratai.

"kawan kawan saya kena bacok saat melihat tambang emas di wilayah Way Ratai, " kata Faisal melalui rekaman suara.

Sementara itu berdasarkan, video yang juga dikirim oleh Faisal, terlihat pria yang mengenakan celana warna putih dan baju kaos berwarna biru mengatakan siap siap, lalu mengejar Faisal. "Matiin (kamera) kamu itu, sembari berteriak suara dalam rekaman video yang dikirim oleh Faisal. Dalam video itu, Faisal juga mengatakan bahwa dia kena bacok oleh pelaku yang belum di ketahui namanya.

" Ngebacok saya dia, saya dari wartawan pak, "ujar Faisal dalam video berdurasi 49 detik itu.

Sementara itu Kapolres Pesawaran AKBP Pratomo Widodo saat dikonfirmasi mengatakan dia akan konfirmasi terlebih dahulu kepada petugasnya. "Mas confirm kasus tersebut namun belum ada laporan info Kapolsek sedang perjalanan ke polres utk membuat laporan, saya sudah perintahkan kasat reskrim dan Kapolsek untuk tuk olah TKP dan kejar pelaku, "ujarnya.

Editor: Amiruddin Sormin, Kontributor : Ahmad Amri

 

 



#Jurnalistik # media massa # jurnalis # wartawan # kekerasan terhadap wartawan # tambang emas #Way Ratai # Pesawaran
Berita Terkait
Ulasan
X