Geser ke atas
News Ekbis Sosok Halal Pelesir Olahraga Nasional Daerah Otomotif

Kanal

Tiga Kali Terbakar, Warga Minta Siagakan Damkar di Simpangpematang
Lampungpro.co, 16-Jan-2019

Heflan Rekanza 1658

Share

MESUJI (Lampungpro.com): Setelah terjadi kebakaran sebuah ruko di Pasar Induk Desa Simpangpematang, Kecamatan Simpangpematang pada Rabu (16/1/2019) pukul 03.30 WIB tadi. Warga setempat makin merasa kuatir perihal terlalu jauhnya jarak keberadaan Mobil Pemadam kebakaran (Damkar) milik Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Mesuji. Pasalnya, mobil damkar ini berada di Desa Brabasan yang berjarak kurang lebih 10 km dari Simpangpematang.

Berdasarkan catatan warga, kejadian kebakaran pasar yang diakibatkan karena konsleting arus pendek listrik telah terjadi sebanyak tiga kali. Pertama pada tahun 1989, kedua 2011 yang membakar hingga 100 persen pasar, dan yang terakhir pada 16 Januari 2019 dengan kerugian satu ruko ludes terbakar.

Oleh sebab itu, kalangan pedagang dan pemuda Kecamatan Simpangpematang sangat meminta kepada Pemerintah dalam hal ini Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBDP) Kabupaten Mesuji agar menyediakan satu unit Damkar di Simpangpematang.

"Sudah tiga kali pasar kita terbakar, tahun 1989, 2011, dan 2019.aka Simpangpematang ini telah masuk daerah rawan kebakaran pasar, telah pantas setidaknya satu unit kendaraan berada di Simpangpematang ini," ujar More (41) tokoh pemuda warga Kecamatan Simpangpematang kepada Lampungpro.com, Rabu (16/1/2019).

Selain itu, Leo Rismen (39) menjelaskan, kejadian kebakaran yang baru saja terjadi saat ini tidak bisa dianggap remeh. Hal ini harus di respon cepat oleh Pemkab. "Harus cepat di respon, datangkan satu atau dua unit Mobil Damkar untuk antisipasi cepat bila terjadi kebakaran. Jarak Brabasan ke Simpangpematang adalah 10 km, terlalu jauh apalagi saat ini jalan Provinsi masih pengerjaan, belum sepenuhnya selesai," jelasnya.

Tak hanya itu, salah satu pedagang Pasar Induk Simpangpematang, Lisner(40) mengungkapkan, selama ini ketika terjadi kebakaran warga minta perbantuan mobil tanki air milik PT TBL pada waktu Tahun 2011, dan kejadian baru tadi Mobil Damkar di tolong tambahan air oleh Mobil PT tersebut. "Saya juga berharap agar mobil Damkar ada di Simpangpematang ini, karena yang saya lihat pisat perekonomian paling tinggi di pasar ini dan yang paling besar juga," tutupnya. (ROSARIO/PRO4)

Berikan Komentar

Kopi Pahit

Artikel Lainnya
Sepak Bola, Cara Hebat Pemimpin Menghibur Rakyat

Boleh saja menghujat kita dijajah Belanda selama 350 tahun....

220


Copyright ©2024 lampungproco. All rights reserved