Geser ke atas
News Ekbis Sosok Halal Pelesir Olahraga Nasional Daerah Otomotif

Kanal

BI: Koordinasi dengan Pemerintah Diperkuat Jaga Inflasi
Lampungpro.co, 02-Feb-2017

Lukman Hakim 1122

Share

JAKARTA (Lampro): Bank Indonesia (BI) mengakui perlu ada penguatan koordinasi dengan pemerintah untuk menjaga laju inflasi sesuai sasaran di 3-5 persen. Hal itu dilakukan setelah tekanan tinggi pada inflasi Januari 2017 terutama dari kelompok tarif barang yang diatur otoritas.

"Koordinasi dalam pengendalian inflasi perlu terus diperkuat terutama dalam menghadapi sejumlah risiko," kata Direktur Eksekutif Departemen Komunikasi BI Tirta Segara di Jakarta, Rabu (1/2/2017).

Inflasi bulanan pada Januari 2017 seperti dilaporkan Badan Pusat Statistik (BPS) sebesar 0,97 persen (month to month/mtm) atau melompat dari Desember 2016 dan dibandingkan Januari 2016 yang masing-masing sebesar 0,42 persen (mtm) dan 0,51 persen (mtm).

BI pada akhir Januari 2017 hanya memperkirakan inflasi bulanan Januari 2017 sebesar 0,69 persen. Tirta melihat kenaikan inflasi tersebut memang karena administered prices dan juga tekanan dari kelompok inti (core inflation).

Namun, untuk inflasi tahunan yang berada di 3,49 persen (yoy), menurut Tirta, masih berada di sasaran inflasi Bank Indonesia, yakni 3-5 persen. Inflasi bulanan administered prices pada Januari 2017 mencapai 2,57 persen (mtm) dan inflasi tahunannya 3,35 persen (yoy). Inflasi itu melaju dari Desember 2017 sebesar 0,97 persen (mtm) dan 0,21 persen (yoy).

BI melihat peningkatan inflasi administered prices karena kenaikan tarif perpanjangan STNK, tarif listrik, dan Bahan Bakar Khusus (BBK).Sedangkan inflasi inti bulan Januari 2017 tercatat sebesar 0,56 persen (mtm) atau 3,35 persen (yoy), lebih tinggi dari bulan sebelumnya sebesar 0,23 persen (mtm) atau 3,07 persen (yoy). Komoditas utama penyumbang inflasi kelompok ini adalah tarif pulsa ponsel, sewa rumah, emas perhiasan, mobil, upah pembantu rumah tangga, nasi dengan lauk, dan kontrak rumah," kata Tirta.

Sementara inflasi dari kelompok tarif barang yang kerap bergejolak (volatile food) pada Januari 2017 sebesar 0,67 persen (mtm), atau meningkat dari Desember 2017 yang sebesar 0,47 persen (mtm). Sedangkan secara tahunan, inflasi volatile food sebesar 4,13 persen (yoy). (*/ANT/PRO2)

Berikan Komentar

Kopi Pahit

Artikel Lainnya
Mirza, Petarung Muda di Octagon Pilgub Lampung...

Di antara para kandidat yang telah mengambil formulir pendaftaran...

2294


Copyright ©2024 lampungproco. All rights reserved